Nasional

Reaksi Jubir Wapres soal Muncul Tagar Bubarkan MUI: Kurang Relevan

Juru Bicara Wakil Presiden (Wapres) Ma'ruf Amin, Masduki Baidlowi, menanggapi soal munculnya tagar 'BubarkanMUI' di media sosial. "Kalau terkait dengan tuntutan terhadap pembubaran MUI saya kira kurang relevan," kata Masduki yang juga sebagai Ketua MUI Bidang Infokom itu kepada wartawan dalam perjalanan ke Jakarta setelah mendampingi Ma'ruf Amin kunjungan kerja ke Sulawesi Utara, Jumat (19/11/2021). Menurutnya, tersangka kasus terorisme yang merupakan Anggota MUI hanyalah satu oknum.

"Sebenarnya itu kan tidak ada kaitan langsung dengan MUI, itu pribadi," sambungnya. Dia yakin tak ada keterlibatan lembaga dalam kasus terorisme ini. Karena itulah, dia menyebut yang mestinya diperlukan adalah menelusuri dan memberantas jaringan jaringan terorisme dari oknum yang terlibat kasus. "Apakah itu di unsur pemerintahan apakah lantas lembaganya dibubarkan, tentu ada proses hukum melakukan pelanggaran kemudian terkait pada pribadinya sehingga diselidiki jaringan jaringannya sampai tuntas," jelasnya.

Diketahui, tagar 'Bubarkan MUI' muncul usai Densus 88 menangkap salah seorang pengurus MUI, Zain An Najah atas dugaan terorisme. Kini Zain sudah dinonaktifkan dari anggota Komisi FatwaMUI. Bersama Farid Okbah dan Anung Al Hamad, Zain dijerat Pasal 15 jo Pasal 7 UU Nomor 15 tahun 2018 tentang Terorisme.

Tak hanya itu, ketiganya juga akan dipersangkakan dengan UU khusus yaitu UU nomor 9 tahun 2003 tentang Pendanaan Terorisme. "Ancaman hukumannya kalau berdasarkan pendanaan teroris ancaman 15 tahun penjara," ujar Kabag Penum Divisi Humas Polri, Kombes Ahmad Ramadhan.

Leave a Reply

Your email address will not be published.